MENJEJAK LATA ASLI

Friday, June 25, 2010

Bagai biawak yang tak menolak bangkai, mentah-mentah aku menerima pelawaan untuk menjejak bangkai kapal terbang jepun yang jatuh terhempas semasa Perang Dunia Kedua jauh ke dalam hutan Sungkai. Rupa-rupanya berlaku salah faham. Menjejak bangkai kapal terbang bukan 'kerja mudah'. Dua tiga hari pun tidak pasti dapat berjumpa dengan sebahagian bukti penjajahan itu.

Tapi niat itu aku teruskan saja. Menjejak lata yang tidak dikunjungi oleh ramai orang dan menelusuri hutan yang jarang diterokai bagi aku seperti melunaskan hasrat 'operasi kapal terbang' itu.

Hari yang ditetapkan, Rabu bertarikh 16 Jun 2010, semuanya seramai 9 orang sudah bersiap sedia di dataran SK Felda Sungai Klah. Walaupun semuanya agak lewat disebabkan hujan renyai turun sebelum itu, kami meneruskan misi menjejak air terjun atau lata yang menjadi perbualan kami sejak beberapa minggu yang lalu.
 Kami seterusnya menuju ke Loji Air Sungai Klah yang terletak kira-kira 5 minit dari sekolah. Setibanya dihadapan loji itu, kami diperkenalkan dengan jurupandu yang akan membawa kami menjejak lata yang terletak didalam hutan yang bakal kami tempuh. Mail, seorang pemuda orang asli yang juga merupakan penduduk asli Felda Sungai Klah telah dipertanggungjawabkan membawa kami menelusuri perjalanan ke destinasi yang ditetapkan.


Mail Si Asli Jati

Melihatkan Mail yang begitu jujur dan naif memperkenalkan namanya, mengingatkan aku pada beberapa individu orang asli yang pernah aku temui sebelum ini. Mail hanya berselipar jepun sedang kami sibuk mengetatkan tali kasut Admiral, membetulkan stokin dan mengesat-ngesat tapak kasut pada rumput. Mail kemudiannya menanggalkan seliparnya dan ternyata dia lebih selesa berkaki ayam bersabung langkah menghayun kaki ke dalam hutan.

Di lengannya terdapat tatu logo Adidas yang kurang kemas dan kelihatan sudah 'kembang'. Dia begitu yakin mengenakan jersi biru bernombor 14 tertera nama RAZAK dan hanya berseluar pendek. Mail seorang yang peramah. Sekiranya dia terjumpa sumber hutan seperti buah salak ataupun petai, dia pasti bercerita mengenai flora itu ataupun sekurang-kurangnya menunjukkan spesis itu kepada kami. Mulutnya tidak putus-putus menghembus asap rokok yang bagaikan memberi aura tenaga kepadanya. Aku sendiri tidak pasti daun spesis apa yang dipetik lalu digulung dan dibakar dan akhirnya menghasilkan asap-asap putih dari mulut Mail.

Mail cekap dihutan. Tangannya kuat menghayun parang menebas pokok-pokok kecil yang merintangi denai. Dia meredah hutan bagai berjalan di atas tar mendatar. Sedangkan kami pula terkejar-kejar mengikut rentak Mail sewaktu meredah 'jalan pintas' dari hadapan loji air ke tempat permulaan trek.

Pacat Melacak

10 minit pertama seperti sudah 3 jam meredah hutan. Peluh sudah membasahi baju masing-masing. Bukit yang begitu cerun dan rentak Mail yang begitu deras menyebabkan sebahagian daripada kami meminta untuk berehat lebih panjang. Kami meneruskan perjalanan melalui denai yang agak landai. Denai ini agak mudah untuk dilalui dan kaki kami semakin laju melangkah seiring dengan bunyi deruan air sungai yang tidak pernah lekang dari telinga kami.

Apa yang menarik mengenai denai ini adalah pacat yang seperti berada di mana-mana tempat di lantai hutan. Jika kami berhenti seketika, sudah pasti pacat yang licin, liat dan kenyal mengeliang-geliut di kaki kami. Pacat yang menggerakkan badan dengan menjengkalkan badannya dan sangat respon terhadap suhu badan mamalia. Sudah pasti pacat yang boleh menghisap darah 3 kali ganda daripada berat badannya seakan berpesta apabila kami memasuki 'lubuk' mereka.

Sepanjang perjalanan, kami tidak henti-henti menepis, mencabut, meneliti kaki dan membuang pacat-pacat yang melekat di kaki kami. Ada juga pacat yang melekat ke seluar di tempat yang tidak sepatutnya. Menurut Mail, pacat-pacat yang melekat di bahagian 'anu' adalah pacat betina tetapi sains membuktikan pacat adalah spesis haiwan hermaphrodite dimana pacat berkebolehan mempunyai kedua-dua organ jantan dan betina!
 Selepas hampir sejam perjalanan, melewati batu sungai sebesar bangunan dua tingkat dan pelbagai landskap sungai yang tidak terusik, kami akhirnya tiba di Lata Enggang. Lata Enggang mendapat nama kerana terdapat banyak burung enggang di kawasan hutan itu. Pokok-pokok yang tinggi menjulang menjadi indikator kepada habitat burung enggang ini. Walaupun kami tidak dapat melihat dengan mata kami sendiri spesis burung ini, beberapa pelepah bulu enggang membuktikan kewujudannya.

Lata Enggang menjadi tempat persinggahan kami yang agak panjang sebelum ke destinasi yang lebih jauh lagi. Deruan air bersama kejernihan air nampak ke dasar sedikit sebanyak menyuntik semangat meneruskan perjalanan ke jejak seterusnya. Kami mengambil gambar, makan dan minum sambil ada yang membuka kasut meneliti pacat-pacat yang sudah gemuk menghisap darah.

Merekod GPS

Lebih kurang 15 minit berlalu, kami meneruskan perjalanan yang menurut Mail berbaki kira-kira sejam setengah. Tiga daripada kami 'menyerah diri' kerana ada dikalangan mereka yang muntah sebelum sampai ke Lata Enggang. Mereka bertiga berpakat untuk tinggal di Lata Enggang dan menanti kami kembali dan seterusnya sama-sama keluar dari hutan itu. Mungkin enggan menyusahkan yang lain, kami rasakan tindakan itu agak wajar memandangkan ada dikalangan mereka bertiga yang agak letih dan joran yang dibawa mereka sudah pasti mengisi masa senggang mereka sepanjang kami ke Lata Tujuh.
Salah seorang daripada kami begitu sibuk merekod GPS trek ke Lata Tujuh menerusi telefon bimbit Nokia X6 miliknya. Sebelum ini dia sudah pun mengset dan merekod GPS dari loji air ke Lata Enggang dan sudah pasti ekspedisi hari itu merupakan kesinambungan proses merekod GPS dari Lata Enggang ke Lata Tujuh.

Perjalanan mendatar kami berakhir apabila tiba di suatu simpang denai. Disitulah rekod GPS terakhir sebelum ini dan bermulalah pendakian kami ke Lata Tujuh. Semakin tinggi kami mendaki, semakin hilang bunyi deruan sungai dan semakin banyaklah kami berhenti melepaskan lelah mendaki kecuraman bukit yang berterusan.Banyak kali juga kami terpaksa berhenti menunggu rakan yang tertinggal di belakang dan sambil itu juga kami 'membersihkan' kaki daripada pacat.

 Bunyi deruan sungai yang semakin jauh berganti bunyi mergastua dan cengkerik berbunyi. Kami seterusnya tiba di kawasan yang agak landai dan Mail memberi isyarat menuruni bukit menghala ke Lata Tujuh. Saat inilah kami dapat menyaksikan beberapa ekor pacat gemuk melekap pada permukaan kaki Mail dan darah mengalir kesan daripada luka. Mail hanya membiarkan pacat-pacat itu luruh sendiri dan menyatakan pacat hanya menghisap darah yang kotor.

Curam dihadapan kami merupakan laluan seterusnya. Kami menuruni cerun bukit yang basah dan licin yang menyaksikan beberapa babak jatuh dan menggelongsor dari kami. Mujur akar kayu dan batang-batang pokok menjadi tempat kami berpaut. Bunyi air sungai yang semakin hampir seakan memanggil-manggil kami untuk laju menuruni bukit itu.

Lebih kurang 10 minit kemudian, kami pun tiba di Lata Tujuh. Kami melepaskan lelah sambil menyaksikan panorama indah dihadapan kami. Serangan pacat dan aksi-aksi jatuh milik kami bagaikan hampir dilupakan apabila kami berjaya menjejak lata ini. Sejam lebih yang lalu kami masih dilaluan sukar bersama turun naik nafas tetapi kini kami mendampingi lata yang tidak wujud di dalam enjin pencarian Google mahupun Yahoo!

Keindahan Lata Tujuh dapat digambarkan menerusi dua cabang air terjun yang cantik, kolam yang jernih, batang kayu mati yang tersadai dicelah batu dan pokok paku pakis yang melengkap landskap. Kami mengambil kesempatan merasai kesegaran Lata Tujuh dan mengambil gambar sebagai kenangan. Seorang rakan kami juga cuba untuk merekod GPS tetapi usaha itu gagal. Walaupun begitu, kami tetap bersyukur kerana Maillah GPS yang sebenar yang berjaya membawa kami menjejak Lata Tujuh.

Lata Tujuh merupakan lata semulajadi yang hanya diusik oleh orang asli tempatan yang menjadikan hutan ini sebagai tempat meraih sumber hutan yang menjadi mata pencarian mereka. Kumpulan kami menjadi antara yang bertuah menyelami hati hutan yang menjadi legeh kepada sumber air segenap masyarakat Sungkai. Walaupun hanya 6 yang berjaya menjejak lata asli ini, semangat yang dikumpul nanti bakal menjadikan Lata Tujuh sebagai destinasi yang pasti akan dikunjung lagi. Semoga lata ini terus terpelihara keasliannya dan menjadi destinasi 'hak cipta terpelihara' bagi pecinta alam semulajadi seperti kami.


"Pada Tuhan Yang Maha Pencipta, kurniaanMu kusyukuri"

6 ulasan:

SobriMansor said...

aku dulu pernah pegi tempat nih masa sekolah rendah dulu....hehehe

rommel said...

Bang..

Kat mana bangkai kapalterbang jepun tu? ada info tak?

sagahayat said...

sori bro..info x brapa lengkap..tp dlm utan yg sama..bak kata org tmpatan la...ada yg ckp amik ms dua hari trekking...

rommel said...

Salam....boleh kita sembang2 dlm sms or bbm ke...boleh kita pi sama2 ke tpt tu...nombor saya 013-3332112

lily said...

penah pegi tempat ni..2x ms form 5..best sgt..blk bw bekal pacat kekenyangan di pusat..hamek..

sagahayat said...

ramai jugak yg penah smpi sbnrnya..terutama org tempatan..best gak sekali-sekala bermesra dgn pacat2 ni..hehe

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...