Wednesday, October 20, 2010

AIR KENCING, AIR KETUM

Habis saja belajar, aku menganggur. Pada masa itu, isu graduan mengganggur menjadi polemik di dada akhbar dan dianggarkan sekitar 80 000 graduan yang telah berjaya menamatkan pengajian di universiti masih tidak bekerja. Aku diantara ribuan mahasiswa yang masih terkial-kial mencari kerja. Aku tidak boleh duduk diam selagi aku belum mendapat kerja walaupun kerja yang ditawarkan hanya memerlukan sijil SPM sahaja.

Suatu hari aku mendapat surat dari pihak kerajaan : Tawaran Mengikuti Kursus Jurulatih. Kursus itu dijalankan selama 2 minggu dan bertempat di sebuah kem di Jitra, Kedah. Ketika itu baru aku teringat aku ada menghantar permohonan untuk mengikuti kursus tersebut beberapa minggu sebelum itu. Jika aku berjaya melepasi kursus berkenaan, aku layak ditempatkan di mana-mana kem untuk memegang jawatan sebagai jurulatih bagi kementerian pertahanan.

Aku lantas berhenti kerja di salah sebuah universiti sebagai pembantu peperiksaan sambilan supaya aku dapat mengikuti kursus berkenaan. Tiket ke Jitra aku beli dan semua kelengkapan telah aku masukkan ke dalam beg. Bas meluncur laju ke utara.

Aku tiba di Jitra ketika azan subuh sedang berkumandang. Aku berhenti di masjid untuk solat subuh dan kemudian tidur di dalam masjid sementara menanti jam 9 pagi. Pendaftaran di kem itu bermula jam 12 tengahari.

Selepas menumpang motosikal ke pekan Jitra, bersarapan pagi dan membeli sedikit keperluan, aku menaiki teksi ke kem itu. Aku tiba di kem sekitar jam 11 pagi dan aku lihat suasana di kem itu agak lengang tetapi meja pendaftaran sudah dibuka. Aku mungkin antara sepuluh yang terawal mendaftar dan ditempatkan di hostel di atas bukit itu.

Berpeluh-peluh aku mendaki bukit ke tempat penginapan itu. Bilik dorm itu kosong kecuali ada seorang lelaki tidak berbaju yang sedang berbaring di atas katil di hujung bilik. Aku memberi salam.

Salamku disambut . Aku terus menuju ke katil di sebelah lelaki tadi. Sambil meletakkan beg kami berbual. “Awai hang mai. Hang mai dari mana?”, lelaki tadi bertanya dengan loghat kedah yang cukup pekat. Oleh sebab hanya kami berdua yang sampai dulu, kami banyak berbual. Baru saja jumpa tetapi perbualan kami umpama dua insan yang sudah lama berkawan. Sementara ralit berbual ada dua tiga peserta lain yang baru tiba dibilik dorm itu. Din (bukan nama sebenar) berasal dari Jitra. Dia sebelum ini bekerja di kilang dan merupakan graduan diploma sebuah kolej. Kulitnya sawo matang dan tubuhnya agak kecil.

Tiba-tiba Din membuka cerita. Dia mula bercerita mengenai air ketum. “Kalau hang nak tau, aku ni minum ayaq ketum. Dah lama aku minum tapi aku habaq kat hang memang tak boleh tinggai. Jom ikut aku. Biaq aku tunjuk kat hang lagu mana ayaq ketum tu”.

Aku pada mulanya menolak. Tetapi rasa ingin tahu dan desakan oleh Din membawa aku ke dorm sebelah. Din menunjukkan air ketum yang diisi ke dalam botol mineral 1.5 liter yang disimpan didalam loker kosong. Rupanya seperti air teh o tetapi agak berkeladak. Aku seperti tidak percaya. Sebelum ini aku hanya membaca melalui akhbar dan terdengar dari berita televisyen mengenai air ketum tetapi kini aku mendampingi salah seorang penagih air ketum.

Aku kemudian bertanya, “Apa hang rasa kalau minum air ni Din?”. Din lantas menjawab. “Biaq aku habaq kat hang. Ayaq ni kalau hang minum hang banyak menguap. Sampai rahang hang rasa macam nak tanggai. Aku pun susah nak habaq kat hang. Tapi kalau minum memang hang ketagih la”.
“Ni pun stok untuk beberapa hari. Sat lagi aku nak mesej sepupu aku suruh dia prepare ayaq ketum. Kalau habis aku suruh dia mai hantaq ayaq baru”, Din menambah.

Aku mengangguk-ngangguk. Din kembali menyembunyikan botol air ketumnya ke dalam loker itu. Kemudian kami sambung berbual. Din kemudian bertanya aku. “Hang rasa kita nak jadi jurulatih ni ada ujian ayaq kencing tak?”.

Aku menjawab. “Tak tau la pulak aku. Tapi kalau keje kerajaan memang ada medical check up. Medical check up memang ada test air kencing. Tapi aku rasa dia tak buat dalam tempoh dua minggu ni. Kalau dah serap keje baru buat semua tu kot”.

“Tapi kalau ada test ayaq kencing, aku ingat nak mintak pakai ayaq kencing hang. Sebab aku takut ayaq kencing aku ada dadah. Kalau ada dadah mana la dapat aku keja ni. Silap-silap masuk penjara. Boleh no?”, pinta Din penuh mengharap.

Aku hanya tersenyum. Kemudian tersenyum kelat bila Din tidak memandang mukaku lagi. Dalam hati aku berkata. “Aku mesti jauhkan diri dari orang ni. Dia penagih air ketum. Patutlah badan dia kurus mersik”.

Din mengajak aku makan tengahari. Pada jam 2.00 petang, kami mendengar taklimat. Din duduk disebelah aku. Din seperti mahu menjadikan aku sahabatnya sepanjang dua minggu kursus. Sebelum mandi aku mengalihkan beg dan kelengkapan aku ke katil yang lebih jauh dari Din. “Katil tu goyang la”, jawab aku bila Din tanya, “Awat?”. Bila aku di bilik air, Din juga ada. Dia menyengih menampakkan buih-buih ubat gigi dalam mulutnya. Kalau ikut hati mahu saja aku simbah mukanya dengan air kolam bilik air itu. Dia sememangnya menagih air kencing aku!

Pada malam itu, semua peserta dibahagi kepada beberapa kumpulan. Aku sangat bersyukur apabila tidak diletakkan satu kumpulan dengan Din. Aku mula berkawan dengan ahli kumpulanku. Aku juga rapat dengan beberapa rakan yang menginap di katil berdekatan katilku. Aku mula mengasingkan diri dari Din. Hari-hari seterusnya, aku lihat Din sudah ada kawan baru. Semua kawannya bercakap dengan loghat yang sama dengan loghat Din.

Walaupun aku yakin tiada ujian air kencing yang akan diadakan sepanjang kursus itu, aku tetap berwaspada dengan Din. Salah pilih kawan mungkin menyebabkan aku terjebak dalam ketagihan air rebusan daun ketum yang bewarna perang dan berkeladak itu. Paling tidak pun aku mungkin boleh dituduh bersubahat dengan Din. Dihujung kursus, Din ada meminta nombor telefonku. Aku sengaja memberi nombor yang salah.

FAKTA TENTANG DAUN KETUM
Daun pokok ketum terkandung sejenis bahan kimia yang dipanggil mitraginin yang dikatakan berupaya menjadikan seseorang itu ketagihan. Mitraginin telah disenaraikan dalam Third Schedule of Poisons (Psychotrapic Substance) Regulation 1989, Poison Ordinance 1952. Dengan itu pokok Ketum telah diisytiharkan sebagai bahan larangan mulai Januari 2003.

Antara kesan buruk penyalahgunaan melampau daun ketum ialah susut berat badan, insomnia, anoreksia, bibir menjadi kering, sembelit dan kesan lebam dan terbakar di muka terutamanya di bahagian pipi.

Kesan-kesan penyingkirannya pula adalah simptom-simptom tarikan seperti mata dan hidung berair, sengal-sengal sendi, mudah marah dan lemah untuk bekerja.



Nota : Semoga Din dapat menghilangkan ketagihannya. Bayangkan bagaimana penagih air ketum seperti Din menjadi jurulatih yang berperanan membimbing pelatih-pelatih jika benar dia kini bergelar jurulatih. Tentu dia selalu letih.

6 comments:

  1. am,mana air ken**** yang hang janji nak bagi aku pinjam tu..dah 7 tahun aku tunggu....

    yg benar,

    din ketum

    ReplyDelete
  2. sori din..aku taknak kawan dgn hg lg..hahaha..hg patut bangga..aku tulis pasal hg dgn air ketum....

    ReplyDelete
  3. hahahahaa..terhibur baca, tapi sememangnya boleh jd kan teladan...abistu sagahayat sekarang jadi pelatih tak?

    ReplyDelete
  4. saya tak jadi jurulatih tu pun..keje lain..hehe..antara pengalaman pertama cari keje lepas grad dulu....hehe

    ReplyDelete
  5. ketom mang memudaratkan..say no to ketom

    ReplyDelete
  6. Org lA nie x minum ketom o dh,skrang bancoh plak gn ubat batuk n cke lg bedenguu

    ReplyDelete

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...