EKSPLORASI GUA NIAH - Bahagian II

Tuesday, May 10, 2011

Setelah menikmati segenap pemandangan yang menakjubkan, kami meneruskan penerokaan dengan berjalan di sebelah tapak arkeologi menuju ke destinasi seterusnya. Ketika ini, lampu suluh sangat diperlukan.




Gelap sudah semestinya dan dibelakang kami adalah pintu gua yang semakin jauh kami tinggalkan dan ianya jelas kelihatan dengan pancaran cahaya dari luar.


Semakin kami masuk ke perut gua, suasana semakin gelap. Kami seterusnya tiba di tangga yang memerlukan kami menuruninya untuk ke tempat-tempat lain. Tangga-tangga ini menuju ke lembah di dalam gua dan bertentangan kami ketika itu adalah tangga-tangga ke Bukit Terayeng dari sebelah belakang. Kami menuruni setiap anak tangga dengan cukup berhati-hati. Anak-anak tangga agak licin kerana basah dek air-air yang menitis dan juga najis kelawar serta najis burung layang-layang.


Tiba dibahagian bawah, kami perlu memanjat tangga untuk menuju ke kawasan yang digelar Padang. Dari kawasan Padang, kami dapat melihat cahaya yang terpancar dari siling gua. Semestinya ianya adalah cahaya yang menerobos melalui lubang semulajadi yang terhasil di bumbung kompleks gua itu. Kami meneruskan perjalanan untuk menyaksikan keindahan cahaya yang menerangi kegelapan gua di tempat yang lebih baik.


Aku cukup terpegun menyaksikan cahaya yang terpancar sehingga ke lantai gua. Cahaya ini membuktikan fakta sains yang menyatakan cahaya bergerak lurus dan bersama-samanya adalah pelangi yang adakalanya muncul apabila dilihat dari posisi-posisi lain dan ianya tercipta daripada percikan air yang jatuh dari lubang itu.



Dari kawasan itu, kami menuruni anak tangga yang basah dan akhirnya tiba di pelantar yang dibina di atas permukaan gua menuju ke lain-lain kawasan. Kawasan ini langsung tidak mempunyai cahaya melainkan cahaya yang muncul dari lampu suluh kami.


Beberapa minit kemudian, kami mula terlihat cahaya. Kami akhirnya tiba di pintu gua di sebelah belakang dan kawasan ini digelar Gan Kira. Terdapat pondok yang dibina dikawasan ini untuk pengunjung berehat. Lanskap menarik memenuhi ruang pintu gua itu. Tumbuhan hijau yang disimbah cahaya matahari di pintu gua ‘menenangkan’ mata kami yang ‘kelam’ dalam kegelapan sebentar tadi.


Kami langsung tidak berehat, sebaliknya meneruskan perjalanan ke Painting Cave. Untuk ke gua itu kami perlu berjalan keluar dari gua selama lebih kurang sepuluh minit sebelum menaiki tangga ke gua yang penuh dengan lukisan purba itu. Setibanya disana aku sedikit kecewa apabila mendapati lukisan-lukisan itu hanya dapat disaksikan di sebalik pagar besi.


Tetapi aku faham tujuannya adalah untuk pemeliharaan lukisan-lukisan yang dilukis beribu-ribu tahun yang lalu. Lukisan-lukisan itu sebenarnya agak pudar dan kurang jelas. Namun papan tanda yang memberi penerangan mengenai lukisan ini sudah cukup untuk memahamkan pengunjung yang ingin mengetahui sedikit sebanyak mengenai lukisan-lukisan primitif ini.

Painting Cave merupakan penghujung destinasi eksplorasi kompleks Gua Niah. Disini aku dapat melihat papan tanda yang tertera angka 4.7km. ini bermakna kami sudah berjalan dan mendaki sejauh 4.7 kilometer sebelum tiba di Painting Cave.


Selepas berehat seketika, kami memutuskan untuk berpatah balik ke jeti dan kami perlu memasuki semula gua. Kali ini kami memilih jalan turun di Bukit Terayeng.


Selepas itu kami berlalu meninggalkan gua dan sempat berehat sebentar untuk minum di pondok cenderamata sebelum aku menanggalkan kasut untuk berkaki ayam menuju ke jeti.

Kaki aku yang melecet menyebabkan aku lebih selesa berkaki ayam menuju ke jeti sejauh 2.5 kilometer. Dalam hati aku berbisik, “Padan muka ko. Sape suruh masuk gua pakai macam nak pegi MidValley”.


Jam 4 petang, kami tiba di pejabat pendaftaran dengan perut yang agak lapar. Jangkaan sejam penerokaan menjadi tiga jam dan aku belajar dari kesilapan di Gua Niah supaya mengenakan pakaian yang lebih sesuai untuk aktiviti-aktiviti sebegini.


Apa yang pasti, penerokaan ini membuktikan Borneo merupakan tanah yang kaya dengan khazanah alam dan sangat menakjubkan kerana di Borneolah terletaknya gunung tertinggi, gua terbesar dan sungai terpanjang. Meneroka Gua Niah menjadi sebahagian pengalaman yang mengujakan bagi melihat dan merasai sendiri ciptaan Tuhan yang mengalami perubahan sejak jutaan tahun yang lampau dan memberi bukti kepada kewujudan tamadun terawal di Bumi Kenyalang.



PANDUAN DAN TIP KE GUA NIAH


• Taman Negara Gua Niah terletak 90km dari Bandaraya Miri. Dari Miri anda perlu memandu ke arah Bintulu dan belok ke sebelah kanan di Simpang Ngu menuju ke pekan Batu Niah. Taman Negara Gua Niah terletak kira-kira 11km dari Simpang Ngu dan 4km dari pekan Batu Niah.

• Di pintu masuk Taman Negara Gua Niah terdapat tandas, kafe, surau, pejabat pendaftaran dan juga penginapan yang boleh disewa.

• Jarak perjalanan dari jeti ke penghujung trek ialah sejauh 4.7km. Pergi balik sekitar 10km berjalan kaki. Anda disarankan supaya membawa air minuman dari luar kerana air yang dijual di dalam Taman Negara agak mahal.

• Pakai pakaian dan kasut yang sesuai. Bawa lampu suluh dan tuala kecil untuk mengelap peluh. Pakai topi untuk mengelakkan kepala terkena najis kelawar atau burung layang-layang.

• Selain meneroka Gua Niah, pengunjung boleh mendaki ke Bukit Kasut dan Gunung Subis yang terletak dalam Taman Negara ini. Pengunjung juga boleh menelusuri Sungai Niah dengan bot dengan bayaran yang berpatutan.

• Untuk mendapatkan lebih informasi tentang Gua Niah serta Taman Negara Gua Niah, anda boleh perolehi maklumat dari laman web
http://ms.wikipedia.org/wiki/Gua_Niah & http://www.forestry.sarawak.gov.my/forweb/np/np/niah.htm




TEMPAT-TEMPAT MENARIK DI MIRI, SARAWAK



Alang-alang di Bandaraya Miri, kami turut mengunjungi beberapa tempat menarik di bandar minyak itu. Antaranya termasuklah;

TAMAN AWAM MIRI
Taman ini dibina khusus untuk masyarakat setempat. Tarikan utamanya adalah jambatan gantung dan juga taman air mini khas untuk kanak-kanak. Terdapat juga pondok-pondok untuk berehat, ruang pejalan kaki, air terjun buatan, taman permainan, menara pandang dan juga kafeteria. Pengunjung tidak dikenakan sebarang bayaran.






TAMU MUHIBAH MIRI
Tamu Muhibah merupakan pasar yang menjual pelbagai hasil tanaman dan ternakan termasuklah produk-produk hasil dari kampung. Buah-buahan dan sayur-sayuran segar boleh diperolehi di pasar ini.





TAMAN NEGARA BUKIT LAMBIR
Kami juga sempat singgah sebentar di taman negara ini yang terletak 30 km dari Bandaraya Miri (jalan menghala ke Bintulu). Walaupun tidak berkesempatan untuk memasuki trek ke dalam taman negara, tapi kami sempat memperolehi beberapa maklumat taman negara ini. Terdapat trek sejauh 7.055km ke puncak Bukit Lambir dan sepanjang trek pengunjung boleh singgah di beberapa air terjun iaitu air terjun Latak, air terjun Nibong, air terjun Pantu, air terjun Tengkorong, air terjun Pancur dan air terjun Dinding.





BUKIT KANADA
Bukit Kanada boleh dikatakan sebagai puncak tertinggi di Bandaraya Miri. Pengunjung boleh memandu kereta ke puncak bukit ini. Terdapat sebuah Muzium Petroleum dibina di kawasan ini dan kawasan ini dikatakan tempat pertama minyak ditemui di Malaysia. Terdapat kawasan untuk pengunjung menyaksikan panorama Bandaraya Miri keseluruhannya dan juga Laut China Selatan.







NASI LALAPAN
Beberapa rakan memberi cadangan supaya kami mencuba Nasi Lalapan di Restoran Muara yang terletak sebaris dengan Boulevard Complex di Miri. Ternyata, Nasi Lalapan yang kami pesan memenuhi citarasa kami dan restoran ini turut menyediakan pelbagai menu yang lain termasuklah Nasi Ayam Penyet, masakan ala carte, lauk-pauk dan macam-macam lagi.


8 ulasan:

Aliana Isma said...

waaa.... napa tak tunggu saya nak g miri....

sagahayat said...

hehe..ade plan nak pegi miri ke....?

Aliana Isma said...

nak g sana bulan 10 ni huhuu.... kes main redah je g sana ni...

Aliana Isma said...

nak tanya... awak kat sana gerak naik kereta ke??? nak info pasal kat miri tu...

eeqa~ said...

yay! thank you! Plan nak gi Gua Niah this Sunday! :D

sagahayat said...

enjoy ur journey!!!

Time Traveller said...

Menarik nyer.. insyallah lagi 3 hari akan ke Miri.. tak sabar nak pergi gua niah tu :D
Salam Kenal :D http://timetravelafif.blogspot.com/

sagahayat said...

gua niah mmg best...slmt melancong...

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...