IBULAH SYURGA

Thursday, November 25, 2010

Beberapa tahun yang lalu, suasana kemeriahan menjelang hari raya jelas kelihatan di setiap rumah di Kampung Batang Rokan, Gemencheh, Negeri Sembilan. Rasidi sibuk menganyam daun ketupat, mengisinya dengan beras dan memasaknya sebagai juadah menyambut Aidilfitri. Dia belajar menganyam ketupat dari atuknya, Atan. Dia sangat rajin dan seorang yang ceria. Dia juga sangat rapat dengan adik-adiknya yang juga membantunya di dapur. Zaharah tersenyum melihat gelagat anak-anaknya.

Rasidi baik orangnya. Dia dahulu bersekolah di sekolah agama. Dia mendapat SPM pangkat 1 dengan 16 agregat. Lantaran itu dia ditawarkan melanjutkan pengajian di Universiti Teknologi Malaysia di Skudai, Johor. Tetapi disebabkan kesempitan hidup, dia terpaksa berkorban dengan berhenti belajar dan bekerja di sebuah bank bagi membantu menampung pelajaran adik-adiknya yang masih bersekolah.

Suatu hari Rasidi putus tunang dengan tunangannya. Sudah jatuh ditimpa tangga, Rasidi diberhentikan kerja. Dia sangat tertekan. Mujur ada Zaharah yang selalu menenangkannya.

Suatu hari Zaharah mengajak Rasidi ke Port Dickson untuk melawat anaknya yang lain. Rasidi memandu kereta tetapi tersalah jalan. Dia marah-marah pada dirinya sendiri kerana tersesat dan terus menangis. Hari-hari seterusnya Rasidi sering dilihat tersenyum sendirian dan menangis tanpa sebab. Zaharah risau kerana sering melihat anaknya itu termenung dan selalu dalam keadaan susah hati.

Tanggal 5 Januari 2010, Rasidi terlihat satu arahan yang tertulis di dinding rumahnya. Tulisan itu mengandungi arahan yang menyuruhnya melakukan sesuatu. Rasidi kemudian seperti dirasuk dan hilang akal. Dia kemudian mengambil parang dan menghayun dan melibas parang itu pada tubuh ahli keluarganya. Kedua-dua belah tangan datuk dan neneknya dipakuk sehingga putus. Dia kemudian memenggal kepala bapanya. Dada adik perempuannya ditusuk dengan sebilah pisau. Darah terpercik didinding dan lantai rumah. Dia kemudian melarikan diri bersama kepala bapanya.

Keesokkan harinya, Rasidi ditahan di Stesen LRT Masjid Jamek Kuala Lumpur dan kepala bapanya ditemui tertanam di sebuah tapak perkuburan Islam di Shah Alam, Selangor.

Zaharah terkejut bukan kepalang. Suami, bapa, ibu dan anak perempuannya ditemui mati bergelimpangan di dalam rumahnya sendiri. Yang paling mengejutkan adalah keempat-empat ahli keluarganya itu mati ditangan anaknya sendiri, Rasidi.

Rasidi dibicarakan. Tetapi dengan tenang Rasidi mengaku dialah yang bertanggungjawab membunuh empat ahli keluarganya itu dengan kejam. Dan dia mendakwa mendapat arahan daripada tulisan di dinding. Meskipun kehilangan ahli keluarganya, Zaharah tetap mengikuti setiap perbicaraan ke atas Rasidi. Zaharah percaya anaknya itu tidak tergamak melakukan perbuatan itu dengan kerelaan hati.

Rasidi dibawa pihak polis ke penjara. Zaharah berlari-lari anak mendapatkan anaknya yang dibawa kedalam kereta. Dia kemudian mengusap-ngusap wajah Rasidi dengan penuh kasih sayang.

Walaubagaimanapun, pada 7 September 2010, mahkamah kemudiannya membebas dan melepaskan Rasidi daripada semua tuduhan membunuh empat ahli keluarganya atas alasan dia tidak siuman. Pakar Psikiatri Hospital Permai, Johor mendapati Rasidi disahkan menghidap penyakit skizofrenia paranoid dengan gangguan halusinasi, ilusi, paranoid dan kepercayaan palsu. Rasidi akhirnya terlepas hukuman gantung dan diperintahkan ditahan di Penjara Kajang, Selangor sehingga mendapat perkenan Yang Dipertuan Besar Negeri Sembilan.

Zaharah bersyukur. Dia tahu Rasidi tidak bersalah. Didakapnya anaknya itu dengan erat. Rasidi hanyalah seorang pesakit mental. Tetapi Zaharah masih sukar mempercayai bahawa anaknya itu mengalami masalah mental memandangkan sebelum ini Rasidi kelihatan normal seperti anak-anaknya yang lain. Namun kasih sayangnya tidak pernah kurang sedikit pun. Biar nyawa insan kesayangannya direntap anak kandungnya sendiri, Rasidi masih anaknya yang pernah dikandungnya sembilan bulan dan ditatang bagai minyak yang penuh.

Begitulah bukti betapa kasih ibu membawa ke syurga.

Nota : Kisah benar ini ditulis semula dari rencana 'Rasidi berkorban untuk keluarga' menerusi akhbar Kosmo! 24 November 2010.

2 ulasan:

deqla manjew said...

kasih ibu tiada peghujungnya........

azkramm said...

saya berpandangan, ini berpunca dari masalah saka.

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...