KISAH DARI TANGAN KIRIKU

Tuesday, April 20, 2010



Kisah ini berdasarkan pengalaman sebenar yang ditulis untuk mengisi masa lapang penulis sepanjang cuti sakit. Ditaip menggunakan tangan kiri.

**************

Vroommm…..kereta kancil putih dipandu Azrul menuruni bukit-bukit berceranggah Kampung Kepayang. Sempat aku menjeling jauh kebawah ke arah telefon bimbitku yang dikeluarkan dari poket seluar. Dua miss called dari Ijam seolah-olah ingin memberitahu sesuatu yang penting. Lantas aku menghubungi Ijam dan ternyata tepat tekaanku, Ijam dan Syam ingin mengajak aku dan Azrul ke Bandaraya Ipoh untuk bertemu, bertanya khabar, bersembang dan berborak mengenai apa saja dan aku amat pasti topik perbualan kami nanti lebih berkisar mengenai pengalaman seminggu praktikal di tempat masing-masing.

Kata sepakat dicapai. Akhirnya kami memilih Jusco Ipoh sebagai destinasi untuk berkumpul. Aku dan Azrul bermotosikal memandangkan ianya lebih ekonomik dan mudah untuk kami menyelit-nyelit di tengah kesesakan ibu negeri Perak Darul Ridzuan itu. Masa yang dianggap senggang itu kami isi dengan pelbagai kisah dan cerita, dari yang penting hinggalah kepada isu titik bengik.

Selepas menikmati nasi lemak malam dan char kuew tiow ekstra kerang, kami berpisah. Jam 8.30 malam, aku dan Azrul kemudian terus bergegas ke rumah sewaku di Sinju untuk mengambil barangku kerana bercadang untuk bermalam di rumah Azrul di Batu Gajah. Untuk ke Batu Gajah, aku mengambil keputusan untuk menunggang dan tidak membonceng memandangkan Azrul sudah seharian menunggang motorku bersiar-siar di Ipoh. Tambahan pula, aku hendak membiasakan diri dengan jalan dari Taman Mesra Raia ke Kampung Muhibah Ara Payung.

Usai kami meninggalkan Taman Mesra Raia, aku menyanyi riang. Lagu Ngam Ho nyanyian Spider aku siulkan. Azrul dibelakangku berpeluk tubuh, mungkin kedinginan memandangkan gerimis turun sebelum itu. Sepanjang perjalanan itu, tiada apa yang kami bualkan. Cuma aku yang masih bernyanyi dengan lantang seperti mahu berlawan dengan bunyi deruman enjin motor Honda Wave 100 kepunyaanku. Tiba-tiba Azrul bersuara “…Babi!..Babi…!” Kusangka dia mencarut. Rupanya dia ternampak seekor babi hutan di tepi jalan. Aku cuba melihat menerusi cermin sisi. Tapi kelibat babi itu tidak kunampak.

Perjalanan diteruskan. Teringat pula aku kejadian seekor kerbau dilanggar kereta tempoh hari. Habis remuk kereta itu dan kerbau cedera di tengah jalan. Aku bernyanyi lagi. Kali ini lagu Dealova menjadi pilihan. Tiba-tiba aku ternampak seekor tenggiling di bahu jalan. Mujur ia tidak melintas dan aku tidak melanggarnya.

Kemudian mataku memandang Istana Kellie dari kejauhan. Aku berhenti bernyanyi. Azrul masih lagi membatukan diri. Orang kata istana ini agak keras. Dalam hatiku berkata: “memanglah keras kalau istana tu dibuat dari batu”. Teringat pula petang tadi aku ada menyatakan hasrat untuk mengambil gambar di istana milik bekas pemilik estet itu. Aku dan kawanku itu juga sempat bergurau. “Dah la nak masuk kene bayar RM4, sekali masuk Kellie caslte kena sampuk. Pastu kena bayar bomoh untuk berubat pulak RM400. Nak belanja kawan makan lagi, sebab dah bawakkan jumpa bomoh pulak RM40. Pastu motor pulak hilang masa gi umah bomoh RM 4000.Total kerugian RM4444…hahaha……” kami ketawa.

Saat lamunan itu berlalu, kami melepasi sebuah kuil berdekatan istana. Tiba-tiba tayar motorku meletup! Dengan kelajuan 100km sejam dan 2 orang pembonceng, aku gagal mengawal motorsikal. Kami jatuh! Serentak dengan itu kami tergolek. Pandanganku berpinar. Aku menahan kesakitan. Azrul menarikku ketepi sambil menyedarkan aku yang sedikit pitam. Aku seperti tidak keruan. Berkaki ayam aku melilau ditepi jalan. Mulutku terkumat-kamit namun aku sendiri tidak tahu apa yang aku katakan. Motorsikalku yang tanggal tayar dari rimnya, ditolak ketepi. Azrul menelefon bapanya tapi tidak berjawab. Aku cuba menghubungi rakan serumahku, Bad, juga tidak berjawab.

Tanganku berasa sengal. Aku agak mungkin tanganku terkehel. Aku lihat kawanku itu tidak henti-henti menghubungi bapanya. Luka di tangan kanannnya agak teruk. Tidak banyak darah yang mengalir. Cuma air bisa dari luka itu mengotori bajunya. Kulit tangannya terseret tar jalan memperlihatkan luka berwarna merah jambu dan putih. Begitu juga dengan belakang bahuku. Bajuku koyak seperti digigit anjing. Jalan tar itu juga ‘menggigit’ jaket murah yang aku pakai.

Lima minit berlalu, keluarga india berhampiran datang memberi bantuan. Mereka membantu menolak motorku ke halaman rumahnya. Sejurus kemudian ibu bapa Azrul sampai hampir serentak dengan ketibaan Bad dan Amir. Kami dibawa ke unit kecemasan Hospital Batu Gajah. Sepanjang perjalanan ke hospital aku hanya mendiamkan diri sambil mengenang apa yang berlaku.

Di hospital, Azrul dibawa masuk dahulu untuk rawatan memandangkan lukanya lebih teruk berbanding aku. Beberapa minit kemudian namaku dipanggil. Aku melangkah masuk ke bilik rawatan dengan harapan aku baik-baik saja dan tidak mengalami kecederaan yang serius. Ketika sampai di katil rawatan, ekor mataku melihat seseorang sedang dirawat. Aku menajamkan pandangan dan ternyata ianya adalah Azrul yang sedang menahan kesakitan lukanya dicuci.

Sejurus selepas itu, pembantu perubatan mengarahkan aku untuk menanggalkan baju. Aku menjerit kesakitan ketika tanganku diangkat dan aku mengaku aku tidak berupaya menanggalkan baju. Aku meminta pembantu perubatan itu untuk menggunting sebahagian bajuku. Bahu kananku terdedah. Baju t-shirt merah bundleku saling tak tumpah seperti gaun seksi untuk menghadiri majlis Academy Award. Ketika iodin menyinggah luka di belakang bahuku, aku mengaduh kesakitan. Sakitnya tidak terperi. Seperti jarum-jarum halus menyucuk-nyucuk permukaan luka.

Pembantu perubatan itu mengikat tangan kananku dengan kain anduh. Katanya, lebam pada tulang selangka menunjukkan tulang aku mungkin patah. Untuk mengesahkannya aku dibawa ke bilik x-ray untuk di x-ray bagi pemeriksaan doktor. Aku kemudiannya dibawa ke bilik x-ray dengan ambulan. Meski hanya 100 meter jarak bilik itu aku tetap dibawa dengan ambulan. Tak apalah. Yang penting aku dapat dirawat dengan baik.

Ketika pembantu perubatan memegang filem x-rayku, aku sudah nampak kesan patah pada imej x-ray itu. Doktor menjelaskan tulang klavikelku patah akibat hentakan dan mengambil masa 3 minggu untuk pulih. Aku tertunduk. Pelbagai persoalan mula menerjah fikiranku. Bagaimana aku hendak bekerja dengan tangan beranduh 21 hari? Bagaimana aku mahu menjalankan rutin harian yang lain. Aku cuba tabahkan hati.

Jam 11 malam aku dibenarkan pulang. Tapi aku masih menunggu sijil cuti sakit yang belum ditandatangani oleh doktor. Aku cuba menjadikan diri aku tenang. Kata orang kesakitan tidak harus dilayan, tapi harus dilawan. Kadang-kadang aku terfikir alangkah bertuahnya aku kalau aku dapat sembuh macam Wesley Gibson dalam filem Wanted. Segala luka dan patah tulang hanya dapat disembuhkan dengan hanya berendam dalam tab mandi! Tapi aku bukan salah seorang daripada the fraternity. Patah tetap patah. Dan aku harus sembuh secara semulajadi.

Malam itu aku cuba lelapkan mata. Tapi terlalu sukar. Mungkin kesan trauma akibat kemalangan. Tapi aku kuatkan semangat. Kata orang setiap apa yang berlaku itu ada hikmahnya. Malang tidak berbau. Malah tiada siapa di dunia ini mahu mengundang malang. Dalam hati aku berdoa agar aku cepat sembuh. Semoga aku terus cekal menghadapi hari-hari muka.

Sila jawab soalan-soalan di bawah berdasarkan cerpen di atas:-

  1. Nyatakan hari kejadian berlaku?
  2. Berapakah harga sepinggan Char Keow Tiaw ekstra kerang yang dijamu oleh mereka?
  3. Siapakah pencipta lagu Ngam Ho nyanyian Kumpulan Spider?
  4. Berapa ekorkah babi yang dilihat oleh Azrul?
  5. Apakah nama penuh pemilik Istana Kellie?

4 ulasan:

Damia Puteri said...

1. Hari kejadian berlaku pada hari ke8 selepas seminggu praktikal.

2. Harga sepinggan Char Kuey Tiaw ekstra kerang yang dijamu oleh mereka ialah RM5.00.

3. Pencipta lagu Ngam Ho nyanyian kumpulan Spider ialah Allahyarham Loloq.

4. Babi yang dilihat oleh Azrul adalah seekor sahaja walaupun beliau cakap babi 2 kali.

5. Nama penuh pemilik Istana Kellie adalah William Kellie Smith.

Y -_- Y (peace)

sagahayat said...

1. Betul
2. Salah
3. Kurang tepat...loloq wat lirik bukan lagu
4. Betul
5. Betul

Markah = 60%...Tahniah & terima kasih kerana membaca dan menjawab semua soalan....

Damia Puteri said...

Kurang tepat patut dapat markah separuh lah~ Pastu harga kuey teow plak, nak kena berhubunng dgn azrul baru leh dapat jawapan tau~ Tak aci punya cikgu~

sagahayat said...

sama ada encik azrul, ijam atau sham semua dah lupe harga char kuey teow tu...yg penting ade sen-sen...

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...